Pernah gak sih tiba-tiba harus keluar dari pekerjaan yang selama ini kita tekuni dan menjadi sumber pendapatan kita?

Mungkin ada yang belum pernah, mungkin juga sudah ada yang sering mengalami.

Saya pernah juga mengalami sih, bukan karena di pecat atasan, tapi lebih sering karena harus menjaga perasaan. Kok ? Iya perasaan tunangan (suami) saat itu. ?

Padahal saya kerja ya kerja loh, gak berani macem-macem lirik sana sini gimana gitu cari sensasi. Sama sekali tidak. Apalagi saya juga tidak cantik. Bodi gitar ? Apalagi …. badan super slim begini, susah banget mencapai berat badan 45 kg. Sedari sebelum menikah sampai sekarang anak sudah besar, tetep stag di 42 kg.

Jadi kalau saya lewat di depan teman-teman mah rasanya aman-aman aja.

Suka lirak-lirik temen gak ? Sering sih..kalau mereka bawa makanan atau apa gitu supaya di bagi hihi ?

Dari total semua pekerjaan, dua kali sudah saya resign alias mengundurkan diri dari kantor gara-gara alasan gak masuk akal seperti ini. Yaa meskipun bagi suami saya masuk akal sih… waktu itu.

Suami saya suka cemburu dengan teman-teman saya yang cowok. Jangan tertawa ya karena buat saya saat itu tuh bener-bener kena dilema. Pilih kerja ato pilih keluarga.

Tapi demi menjaga kelangsungan biduk rumah tangga, hal yang mustahil dan gak masuk akal pun saya jabanin juga. Yaa…resign dari pekerjaan…..Halah ?

Tapi resign yang terakhir memang keputusan saya sih karena kami sekeluarga harus pindah ke Kalimantan.

Sudah terbiasa bekerja kantoran kemudian jadi pengangguran.  Rasanya ? Gak enak banget, yakin.

Yang biasa pagi-pagi sibuk telponin supplier ples ngancam-ngancam karena barang belum di kirim padahal sebentar lagi deadline, sekarang pagi-pagi udah belanja sayur ? plus ngrumpi.

Biasanya uprek di tempat produksi mengecek orderan sok sibuk gitu tapi setelah resign gak ada juga yang harus di cek.

Yang biasanya setiap hari cek email dan harus membalas email satu-satu karena emang saya pegang customer banyak, sekarang cuman nongki-nongki cantik sambil ngopi di rumah. Ada email sih tapi banyakan spam dan promo.

Yang biasa siang-siang haha hihi bareng teman-teman seruangan di kantor, dengerin amukan dari si bos yang blasteran Jerman Yunani sambil saya gantian yang ngamuk, sekarang di rumah adem ayem aja. Berasa ada yang aneh. Kok bisa ? ? Gak ada tantangan. Emak-emak juga suka tantangan loh, saya nih contohnya haha.

Lalu, apakah saya harus nganggur gitu di rumah ? Enggak juga soalnya saya gak bisa nganggur. Meskipun harus stay di rumah, prinsip dan etos kerja harus selalu terjaga ciehhh..

Maka….ini yang saya lakukan supaya tetep dapat uang, meski gak kerja kantoran ^^

Dropshipper


Karena ada komputer dan modem di rumah, pekerjaan yang tidak membutuhkan modal adalah menjadi dropshipper.

Saya menjadi dropshipper beberapa toko online seperti butik37, Keiza, Savero dan lain-lain. Mayan juga sih tapi pegel ngejawab sista sista yang tanya ongkir dan ukuran baju. Apalagi suka ada yang nawar.

Jualan cokelat karakter

Terinspirasi oleh teman saya Terry Chocomeal, saya juga mecoba membuat dan menjual aneka coklat karakter. Saya titipkan di beberapa sekolah, tapi ternyata model coklat seperti ini tidak tahan panas karena cepet banget meleleh meskipun di suhu ruang. Butuh penanganan khusus untuk coklat karakter ini.

Bikin kue

Saya suka masak dan bereksperimen membuat berbagai kue seperti martabak mini, bolu sakura, bolu kukus dan masih ada beberapa lagi. Selain karena hobi, hasilnya juga bisa di jual dan bisa menambah penghasilan.

Blogging

Saat pertama mulai nulis, dulu banget sudah lama, paling ya sebatas curhat, nulis resep-resep roti yang pernah di bikin. Udah gitu-gitu aja.

Belum tau kalau sebenarnya kita bisa loh, mendapatkan penghasilan dari blog ^^

Setelah setahun berganti domain ke top level domain, mulai deh ada tawaran untuk konten berbayar. Istilahnya, mereka ini pada pasang iklan di blog ini. Duhh seneng banget….^^

Virtual Assistant di Upwork

Mulai tahun 2016, saya mendaftar sebagai freelancer di Upwork. Tidak ada yang membimbing, tidak ada yang bisa di tanya bagaimana cara kerja Upwork. Pokoknya asal nyemplung saja.

Saya berpikir, toh gak ada rugi apa-apa jadi freelancer di Upwork, ya udah di jalani saja. Mulai bikin profile, dan mulai dapat kerjaan. Yang membuat “terharu” semua gaji/komisi yang saya dapat dari Upwork berbentuk dollar dan bukan rupiah.

Meskipun tidak mudah menjadi freelancer di Upwork, iya kali, saingannya seluruh dunia, nyatanya selama bekerja (sampai awal tahun 2019) saya sudah menghasilkan $9K. Lumayan kan ?

Buat kalian yang ingin mengikuti jejak saya menjadi virtual assistant di Upwork, cuzz ikutan online workshop di bawah ini.

Bagaimana ? Kalian juga mau berpenghasilan dollar seperti saya? Yuk segera belajar menjadi virtual assistant sekarang!

4 Comments

  1. wahhh gak pernah jobless, mengalir terus nih keran pendapatannya hehe

  2. Nita Lana Faera says:

    Saya kalau untuk bener-bener jobless nggak pernah sih. Cuma kalau ninggalin kerjaan full time dan privatan lagi libur pas bulan puasa, saya dagang coklat juga. Tante2 saya marketingnya, emak2 banyak koneksi, haha…

  3. Indri ariadna says:

    sepertinya saya keturunan prajurit nih hahaha pantang menyerah pokoknya

  4. agugus.com says:

    sama mba indri "Ada email sih tapi banyakan spam dan promo" he,,,salut saya meski seorang ibu pola pikirnya seperti itu, pejuang tangguh he…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *