How to Start Freelancing. Tips dan Cara Memulai Kerja Freelance

Hai halo apa kabar? Semoga kabarnya baik yaaa dan sehat selalu.

Buat kamu yang sering mendengar tentang apa itu freelancer, kerja freelance, freelancing. Bahkan ada yang bilang kalau enak banget kalau bisa kerja freelance dan lain sebagainya, kamu perlu dan wajib membaca artikel ini.

Terutama nih buat kamu yang masih belum tahu bagaimana cara memulai freelancing, apa yang perlu disiapkan untuk bisa bekerja freelance, nah baca artikel ini sampai selesai.

Oke, saya sering menulis di blog ini bahwa kerja freelance itu tidak (cocok) untuk semua orang. Why mengapa begitu?

Karena jelas ada perbedaan antara menjadi pegawai versus menjadi freelancer. Baik dari sisi income (penghasilan), waktu, dan stabilitas.

Menjadi freelancer means kita harus mencari project dan mencari client lebih dulu, mengerjakan project lebih dulu, baru bisa kita mendapatkan duit alias penghasilan alias income.

Kita harus bisa “menjual” skills yang kita punya supaya bisa mendapatkan client. Kemampuan komunikasi dan negosiasi yang baik serta ketahanan mental, sangat penting bagi seorang freelancer. Hal-hal ini tidak dimiliki oleh semua orang. Jadi ya wajar kalau menurut data, jumlah freelancer di Indonesia hanya sekian persen saja dari total jumlah penduduknya.

Hal yang harus kamu tahu selanjutnya tentang freelancing adalah, freelancing bukan skema cepat untuk menjadi kaya. Jika kamu berpikir bisa menjadi cepat kaya dengan menjadi freelancer, buang jauh-jauh deh keinginan dan harapan kamu.

Mempunyai mindset yang salah seperti ini akan menarik lebih banyak job scam dan job tipu tipu karena secara tidak sadar kita sudah terlalu greedy dan lebih mengutamakan emosi daripada logika.

Menjadi kaya dari freelancing itu bonus, karena ada banyak banget hal-hal behind the scenes yang orang lain tidak ketahui. Seperti: waktu yang dibutuhkan untuk mengasah skills, waktu untuk mempelajari bahasa asing, seni negosiasi dan komunikasi, menentukan rate dan harga, portfolio yang harus dibuat dan masih banyak lagi.

Gimana, masih ingin menjadi freelancer?

Kalau masih tertarik menjadi freelancer, ini nih tips yang perlu kamu tahu.

Equipment atau tools

Banyak sekali yang bertanya apakah bisa kerja freelance menggunakan hape atau smartphone ? Ya mungkin ada job yang hanya menggunakan hape tapi biasanya hanya job lokal macam spammer FB atau buzzer dan sejenisnya. Yang hanya mengandalkan kecepatan tangan.

Kalau mau dapat project yang proper dan mempunyai nilai lebih tinggi, ya harusnya mau keluar modal untuk memiliki perangkat kerja yang proper juga.

Hape atau smartphone memiliki keterbatasan, tidak seperti PC atau laptop atau notebook yang bisa kita install dengan berbagai software sesuai kebutuhan.

Baca juga:

Skills yang bisa dijual

Sebelum memutuskan untuk bekerja freelance, ketahui dulu apa kemampuan dan skill yang kita punya.

Jangan sampai, sudah memutuskan dan mantap menjadi freelancer, tapi kita tidak tahu kita nanti mau jualan apa.

Ibarat kata, mau dagang di pasar tapi belum tahu mau dagang apa, mau dapat laba berapa, tapi sudah menyewa lapak dan sudah mengeluarkan uang sewa. Kan rugi.

So, kenali diri sendiri dulu, ketahui skills yang mau dijual. Setelah mengetahui skill apa yang mau dijual pun belum cukup lo, baca nih daftar selanjutnya.

Upgrade skills

Kalau kamu punya skill misalnya menulis konten, ini adalah skill general. Untuk bisa berkompetisi dengan freelancer lainnya, kamu perlu skill yang lebih specialized.

Contoh, content writing adalah general, specialized skill nya bisa ke medical writing, copy writing, sales page writing dll.

Jadi, sebisa mungkin upgrade skillmu supaya kompetitor di bidang yang kamu pilih semakin sedikit.

Dengan demikian, peluang dan opportunity job serta project akan semakin banyak.

Beberapa cara untuk upgrade skills diantaranya, mengikuti kursus online berbayar, bootcamp, dan webinar. Kursus online saat ini banyak sekali pilihan, diantaranya:

Kalau mau belajar sendiri pun saat ini ada banyak sekali resource yang bisa dipelajari baik berupa artikel maupun video.

Skills yang marketable

Percuma kita punya skills tapi tidak ada orang yang membutuhkan skills kita. Alias tidak ada client yang mencari dan membutuhkan skills kita. Means, skills yang kita punya tidak akan bisa menghasilkan income yang kita butuhkan.

Cek dulu apa saja skills yang marketable dan apakah skill yang kamu punya saat ini marketable atau tidak.

Untuk mengecek marketable skills di platform Upwork, kamu bisa masuk ke “find job” dan ketik skills atau kata kunci. Jika ada result atau hasil yang keluar, tandanya masih ada client yang mencari skills tersebut. Kalau tidak ada bagaimana? Ya silakan bisa ambil atau pelajari skills yang baru yang memang dibutuhkan saat ini.

Branding

Mempunyai skills tertentu harus dibuktikan kepada dunia (eaaaa, pembuktian). Supaya apa? Supaya calon client juga bisa melihat skills dan kemampuan kita dong.

Inilah gunanya membangun reputasi atau branding.

Branding bisa dibangun melalui blog seperti blog saa ini, video (vlog) atau YouTube, LinkedIn, bahkan sosial media.

Branding yang konsisten pastinya akan memberi dampak yang bagus buat kita.

Portfolio

Portfolio adalah etalase tempat kita memamerkan hasil karya atau hasil pekerjaan kita. Buat yang masih bingung bagaimana cara membuat portfolio, bisa baca di artikel ini: Membuat Portfolio untuk Freelance Pemula.

Trial

Kalau saat ini kamu sedang bekerja (kantoran) dan ingin mencoba menjajal dunia freelance, jangan langsung cabut dan resign dari pekerjaanmu.

Coba dulu, trial dan cari dulu pekerjaaan freelance part time yang bisa dikerjakan setelah selesai ngantor. Biar kamu bisa tahu dulu ritme, cara kerja dan juga cara menghandle client yang pastinya sangat berbeda kalau dibandingkan dengan pekerjaan kantor.

Freelance Platform

Pahami juga bagaimana cara mencari dan mendapatkan melalui platform freelance. Ada beberapa artikel yang bisa kamu baca.

10 Situs Freelance Wajib Coba

Tidak Lolos Upwork ? 17 Freelance Service Marketplace Ini Bisa Kamu Coba

Rate

Cara menentukan rate bisa dilihat di video ini.

Proposal

Jika kamu mengirim proposal sebanyak 30 biji tapi belum mendapatkan response yang bagus, jangan putus asa.

30 proposal masih terlalu sedikit untuk mendapatkan satu project besar. Perbaiki proposalmu agar lebih banyak mendapatkan response dari client.

Baca artikel ini: Tips Crafting Proposal Upwork

Over deliver

Sebagai freelancer, kita sering berjanji kepada client. Entah janji tentang deadline, janji revisi secepatnya selesai atau apapun.

Sering juga, kita mengingkari janji karena pekerjaan tidak bisa selesai tepat waktu.

Nah, daripada membuat client kecewa karena kita sering over promised, mending over deliver aja deh.

Gak usah janji janji tapi kita bisa menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dari waktu yang diberikan, sudah membuat nilai kita bertambah di mata client.

What’s next?

Buat kamu ingin memulai kerja freelance, saya ada checklist gratis khusus buat kamu. Download setelah subscribe yaa..

.

Similar Posts

16 Comments

  1. Keren nih, suka banget baca artikel dari Indri. Ntar aku isi checlistnya ya mbaaa…
    Tujuan awal bukan masalah pengin kaya nih mba, tapi gimana tetap berkarya meskipun udah bukan pekerja kantoran lagi. Kemampuan dalam segala hal kalau udah tidak diaktifkan lagi kan eman-eman ya, selama kita masih punya potensi harus digunakan dan dikembangkan.

  2. Dari dulu, zaman sekolah, sering baca dan denger yang namanya pekerjaan sebagai freelance. Penasaran, itu tuh kayak gimana sih. Eh pas dewasa gini, berkeluarga, punya anak, baru ngeh kalau pekerjaan yang saya jalankan, yang gak ada ikutan dengan perusahaan manapun, bebas kerja kapan dan di mana saja.

  3. Iya, rasanya kalau sudah ditolak klien mengenai proposal yang kita ajukan, semakin gelap setelahnya.
    Padahal 20, 30 dan semakin banyak presentasi proposal maka semakin memperbesar peluang kita diterima apabila belum sekarang, bisa dinantikan ketika ada project lainnya yang dirasa pas dengan portofolio yang kita ajukan.

    Haturnuhun kak Indri.

  4. wah sepakat banget dengan beberapa point di atas, untuk menjadi seoarang freelancer memang banyak yang harus dipersiapkan, pastinya mulai dari skill yang mumpuni, peralatan yang digunakan, sampai dengan kemampuan dalam memanajemen waktu dan pekerjaan wajib banget dikuasai sehingga membuat klien puas dengan cara kerja kita. Pengetahuan dalam mengetahui situs-situs untuk pekerja freelancer juga sangat penting niy

  5. Pekerjaan Freelance sebenarnya bisa menjadi solusi untuk ibu rumah tangga yang ingin mengaktualisasikan dirinya sekaligus bekerja dari rumah untuk mendapatkan penghasilan, tapi tetap saja namanya bekerja dengan klien tetap harus profesional tidak peduli saat itu anak sedang rewel dan lain-lain. Memang sih selain mengupgrade skill juga tidak lupa upgrade profesionalitas dan kemampuan memanage waktu bagi ibu rumah tangga yang ingin terjun menjadi seorang freelancer.

  6. Kalau baca tulisan ini kayaknya gak sulit jadi freelancer. Yang penting punya keahlian mumpuni ya mbak. Terima kasih sudah berbagi

  7. Banyak orang yang berpikir kerja freelance itu mudah, gampang, enak, dan duitnya banyak. Bisa sambil santai-santai, mager, terus duit datang sendiri. Itu pola pikir yang salah banget, ya Mbak. Kerja freelance ada tantangan dan lika-likunya sendiri. Banyak hal dan skill juga yang kudu dikembangkan dalam diri. Seperti kerja freelance ini banyak berkembang di masa pandemi. Saya jadi penasaran apa saja tipe pekerjaan freelance yang tersedia di masa pandemi.

  8. Makasih tipsnya Mbak Indri. Aku baru mulai freelancer 3 tahun belakangan ini. Jadi beneran nih, masih ngebranding diri sih, skill apa aja yang bisa dijual…
    Cus ke platform freelance…

  9. Kemarin adikku baru lulus ni, Mbak Ind. Auto ku berikan informasi berharga ini untuknya, kusuruh kepoin medsosnya dan web nya Mbak Indri euy. Jadi biar bisa belajar dari pengalaman Mbak Indri jadi seorang freelancer Indonesia. Tahu ngapain aja dan bagaimana cara kerja seorang freelancer

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.